Sunday, December 12, 2010

TEORI SOSIAL KOGNITIF DALAM PENGEMBANGAN KONSELING KARIER "ROBERT W. LENT"

TEORI SOSIAL KOGNITIF DALAM PENGEMBANGAN KONSELING KARIER "ROBERT W. LENT"
Teori umum social kognitif (SCCT) menyoroti interaksi antara tiga pembolehubah dalam pembangunan kerjaya: keyakinan keberkesanan diri, hasil harapan, dan tujuan peribadi. Keyakinan keberkesanan diri merujuk kepada "penilaian kemampuan untuk menetapkan dan melaksanakan tindakan yang diperlukan bagi mencapai jenis prestasi yang ditetapkan" (Bandura, 1986, hal 391). Dalam pandangan sosial kognitif, keberkesanan diri bukan sifat kesatuan atau global, seperti harga diri (iaitu, perasaan umum dari harga diri), sebaliknya, keberkesanan diri difahami sebagai set dinamik kepercayaan diri yang berkaitan dengan domain dan aktiviti prestasi tertentu.

Tujuan peribadi boleh ditakrifkan sebagai keinginan individu untuk terlibat dalam kegiatan tertentu atau untuk menghasilkan keputusan tertentu (Bandura, 1986), Teori kognitif sosial menyatakan bahawa pilihan dan tujuan prestasi yang penting dipengaruhi oleh keberkesanan diri dan hasil yang diharapkan. Teori sosial kognitif Kerjaya lebih banyak berkaitan dengan psikologi dan kesan sosial gender dan etnik berbanding dengan pandangan seks dan bangsa sebagai kategoris faktor fizikal atau biologi. Gender dan etnik dipandang berkaitan dengan pembangunan kerjaya dalam beberapa cara khususnya, melalui berbagai macam reaksi membangkitkan dari sosial / persekitaran budaya dan dari hubungan dengan struktur peluang yang terbuka individu (misalnya, akses yang ditawarkan menjadi kerjaya-model yang relevan dan pengalaman-pengalaman prestasi) .

Untuk konseptual kesederhanaan, SCCT membahagi proses pilihan awal menjadi tiga bahagian:
1. Ekspresi pilihan primer (atau tujuan) untuk memasuki bidang tertentu.
2. Individu mengambil tindakan yang dirancang untuk melaksanakan tujuan nya (misalnya, mendaftarkan diri dalam program latihan tertentu atau akademik mayor).
Di antara pembolehubah-pembolehubah kognitif sosial, keberkesanan diri merupakan penyelidikan kualitatif tradisional dengan menyimpulkan:
• Saiz khusus keberkesanan diri adalah ramalan kerjaya yang berkaitan dengan kepentingan, pilihan, prestasi, ketekunan, keraguan, dan eksplorasi perilaku.
• Intervensi, eksperimental, dan kajian analitik menyokong hipotesis tertentu hubungan kausal di antara saiz keberkesanan diri, prestasi, dan minat.
• Perbezaan Gender dalam keberkesanan diri membantu menjelaskan perbezaan laki-laki dan perempuan

Model analisis SCCT dalam memprediksi prestasi difokuskan pada hubungan keberkesanan diri untuk pelbagai penunjuk prestasi. Penemuan telah menunjukkan bahawa keberkesanan diri adalah prediktor yang berguna baik akademik (Multon, Brown, & Prapaskah, 1991) dan pekerjaan (Sadri & Robertson, 1993; Stajkovic & Luthans, 1998) Secara kolektif, model analisis yang konsisten dengan andaian-andaian teori menjelaskan bahawa:
• Interests berkaitan kuat untuk keberkesanan diri dan harapan hasil.
• Sebuah kemampuan seseorang atau prestasi prestasi yang cenderung mengarah pada kepentingan tertentu
• Keputusan keinginan dan harapan berkaitan dengan pilihan yang berkaitan dengan kerjaya pada sebahagian besar (walaupun tidak sepenuhnya) melalui hubungan yang saling tertarik.
• Meningkatkan prestasi di masa mendatang sebahagian melalui kemampuan dan sebahagian melalui keberkesanan diri, yang dapat membantu untuk menyusun kemahiran dan kelangsungan, atau kemunduran.
• Kemampuan diri tampaknya paling kuat yang berasal dari prestasi prestasi masa lalu tetapi juga responsif terhadap belajar, dorongan sosial, putus asa, afektif dan fisiologi negara.

Hershenson, dan Ettinger (2003) menganggap keberkesanan diri dan hasil pembinaan kepada dalam memahami pembangunan kerjaya Kurang Upaya, dan Fabian (2000) membahas bagaimana SCCT boleh digunakan untuk menurunkan campur tangan kerjaya campur tangan untuk orang dewasa dengan cacat kejiwaan. Teori sosial kognitif kerjaya juga telah disarankan sebagai rangka kerja yang bermanfaat untuk memahami proses kerjaya gay dan lesbian (Morrow et al. 1996). Akhirnya, teori ini digunakan dalam lintas budaya dan antarabangsa dalam penerapannya (Bruin, 1999; Kantas, 1997; Lent, Brown, Nota, & Soresi, 2003; Van Vianen, 1999).

Teori sosial kognitif Kerjaya menunjukkan sejumlah idea untuk perkembangan, pencegahan, dan perbaikan karier iaitu untuk perkembangan akademik / minat kerjaya dan kecekapan, serta mencegah kesulitan yang berkaitan dengan kerjaya, dan untuk membantu mengatasi masalah yang ada serta memilih atau menyesuaikan diri dalam bekerja. Cadangan untuk perkembangan dan aplikasi pencegahan boleh diturunkan dari dasar minat, pilihan, dan model prestasi terutama dari hipotesis tentang bagaimana keberkesanan diri dan sosial yang lain berkaitan dengan pembolehubah kognitif yang berkembang pada masa kanak-kanak dan remaja.
Elemen intervensi kepada juga boleh dibuat daripada tiga yang lain keutuhan sumber maklumat. Sebagai contoh, pemodelan boleh digunakan untuk membantu pelajar untuk menjelajah akademik dan karier yang mereka mungkin tidak mempunyai sebelumnya atau digalakkan untuk mempertimbangkan. Pelajar yang mengenalpasti dengan model peranan dianggap sebagai orang yang serupa dengan diri sendiri seperti gender, etnik, dan usia. Sokongan sosial dan Persuasi boleh digunakan untuk menggalakkan pelajar untuk mencuba tugas baru, yang masih berlangsung, walaupun mengalami kemunduran, dan untuk menafsirkan penampilan secara menguntungkan, misalnya, dengan menumpukan pada pertumbuhan kemahiran terhadap kejayaan tugas akhir.

Teori sosial kognitif kerjaya juga akan mendorong campur tangan yang sesuai dengan usia dan direka bentuk untuk membantu pelajar dalam menjelajah kepentingan dan pelbagai kerjaya serasi (Turner & Lapan).
Pada akhir masa remaja atau awal masa dewasa yang diiinginkan:
• penghargaan baik kepentingan, nilai, dan bakat.
• Pemahaman tentang bagaimana sifat-sifat diri ini sesuai dengan potensi pilihan vokasional.
• Tujuan yang jelas, atau pilihan, menghubungkan diri untuk kerjaya yang sesuai (iaitu, sesuai dengan kepentingan memuaskan nilai-nilai dan nilai bakat).
• Kemahiran yang mencukupi dalam membuat keputusan, menetapkan tujuan, dan tujuan menguruskan pengejaran (ie, kemampuan tatacara diri).
• Sebuah persekitaran yang memberikan sokongan yang diperlukan untuk tujuan mereka (misalnya, dorongan sosial, mentor, sumber kewangan) dan minimum berkaitan dengan tujuan-halangan (diskriminasi perkauman).
• Satu set aksara keperibadian (misalnya, rendahnya tingkat keberkesanan negatif, tahap tinggi dari kesedaran) yang umumnya dapat membantu proses pembuatan dan pelaksanaan kehidupan yang memerlukan keputusan misalnya, meminimumkan keraguan dan memaksimumkan tindak lanjut dengan tujuan dan rencana.

SCCT bertujuan untuk membantu pelanggan memilih daripada beberapa siri pekerjaan yang sesuai dengan aspek-aspek keperibadian pekerjaan (misalnya, kepentingan, nilai-nilai, kemahiran). Sebuah implikasi penting dari kepentingan SCCT model adalah bahawa orang sering menolak pilihan kerjaya yang berpotensi layak kerana tidak tepat pada keberkesanan diri dan hasil yang diharapan (misalnya, seseorang boleh percaya, keliru, bahawa ia tidak mempunyai kemahiran untuk bekerja efektif dalam suatu pekerjaan atau tidak menawarkan keadaan kerja bernilai).
Secara khusus telah dibangunkan siri langkah untuk membantu pelanggan dalam SCCT:
1. Mengenal pasti dan menjangka kemungkinan halangan pelaksanaan pilihan.
2. Menganalisis kemungkinan menghadapi hambatan.
3. Siapkan strategi mengatasi penghalang (iaitu, kaedah untuk mencegah atau menguruskan halangan).
4. Memupuk sokongan di dalam keluarga, rakan, dan lain-lain

Sekali pelanggan telah menyempitkan pilihan kerjaya mereka, mereka boleh digalakkan untuk mempertimbangkan:
• Langkah-langkah yang harus mereka ambil untuk melaksanakan pilihan yang disukai.
• Persekitaran (misalnya, sosial, kewangan) sumber daya yang dapat membantu untuk mencapai langkah-langkah ini.
• Sumber yang boleh mereka gunakan, khususnya, untuk mengimbangi kemungkinan halangan untuk memperoleh tujuan.

Teori Kognitif Sosial Kerjaya awalnya disusun untuk membantu menjelaskan kepentingan proses perkembangan, pilihan keputusan, dan prestasi. Walaupun proses afektif dan hasil, seperti pendidikan atau kepuasan kerja, tidak menjadi keutamaan dalam teori. Teori sosial kognitif karier tidak menyiratkan bahawa keberkesanan diri mengkompensasi kurangnya kemahiran yang diperlukan atau usaha-usaha untuk meningkatkan keberkesanan diri selalu ditunjukkan-pada kenyataannya, upaya semacam itu tampaknya tidak akan menjejaskan prestasi (dan keuntungan yang dihasilkan dalam keberkesanan diri tidak mungkin akan diteruskan) jika mereka mengabaikan kekurangan pada kemahiran.

Terjemahan Career Development And counseling Putting Theory And Research To Work

No comments:

Post a Comment